Posted by : bakhru thohir Selasa, 15 Mei 2018

[Sumber: alkhilafahmuslim.wordpress.com]
Jadi gini lo cah, Islam itu ya, mau dibilang satu bisa, mau dibilang beragam yo bisa. Gimana gak satu, yang disembah Tuhannya sama, ya sama-sama solat, puasa, haji dan sebagainya. Bisa juga gak satu, contohnya? mudah sekali, bentar lagi juga terlihat, bukannya tiap tahun selalu terjadi kalau mulai dan berhenti puasa ramadan di negeri ini emang gak selalu bareng-bareng. Belum lagi solat, ada yang kunut ada yang gak usah, ada yang baca bismillahnya kedengeran ada yang gak. Tarawih juga, ada yang pakek 8 rekaat ada yang 20 rekaat. Kalo Islam emang satu, kenapa dari segi cara beribadah saja berbeda?

Nah iya to, kalo udah jelas berbeda kan haruse saling menghargai, toh masing-masing cara itu ada dasarnya. Jadi ra usah lah isi ceramah itu nyacati yang laine, bilang-bilang siapa yang ngajarin wirid selepas solat iku kudu berjamaah?, rambut, celana, cara berpakaian jangan menyerupai kafir, gak ada dalilnya melakukan maulid nabi. La saiki gini lo, tiap orang kan punya cara masing-masing. Misal, ada yang pakek metode ijtihad dalam menentukan sebuah hukum, jadi mau tanya-tanya dulu sama yang mujtahid. Ada juga yang mau langsung tafsir Qur'an dan Hadis sendiri. Terus emang ada jaminan kalau yang ijtihad pasti bener? Gak ada!. La kalo yang langsung tafsir sendiri ke Qur'an dan Hadis, apa ya mesti bener? Ya sama aja!.

La kalo ada yang ngaku bener, ente fatihah emang ngelewatin baca ihdinassirotolmustaqim?. La itu udah jelas-jelas  ngaku tunjukkan aku jalan yang lurus. La kalo mintak tunjukkan, kan berarti gak ada yang punya kepastian bener to. La kalo udah pasti bener, kenapa masih minta tunjukin jalan yang lurus?. Jadi menurutku kita sama-sama mencari jalan terbaik. Kayak menyikapi soal rame-rame bom barusan. Ada yang berpendapat pengalihan isu, teroris gak islam, islam kambing hitam, ISIS menyerang, radikal islam beraksi dan sebagainya

Yang menurutku menarik, habis dibuat geger gara-gara bom, sekarang ada yang bilang teroris bukan islam. La yang melakukan bom bunuh diri juga baru selesai solat subuh. Emang solat subuh itu gak islam? Secara syariat kan udah fix dia islam, wong solat, tiang agama lo itu. La sekarang misal kalo ditanya ke teroris itu agamanya apa, terus jawabannya islam, la terus piye jal? Dibilang bukan islam, tapi mereka ngaku islam. Apa ya gak sebaiknya disebut sesat aja para teroris itu. Bukankah udah biasa juga bilang aliran ini-itu sesat. Syiah dan Ahmadiah masih inget lah ya kasusnya.

Atau, O mungkin maksudnya islam esensi? Gak hanya sariat-sariat aja? Gak hanya bisa solat tapi menebar rahmat untuk seluruh alam? Kalau iya, besok natal jangan lupa ucapin selamat ke sodara yang merayakan ya. Kalau berpendapat gini, harusnya udah lupa lah ya soal toghut, kafir dan demokrasi hukum buatan setan. Esensi kan, rahmad untuk alam kan maksudnya. Biar rukun gitu lo, sama-sama warga Indonesia kan.

Soal tindakan teroris bukan akhlak islam, bukane dari dulu kiai-kiai udah bilang gitu? Sejauh yang tak amati, Gus Mus juga sering menyerukan untuk menjaga negara. La resolusi jihad tiap tahun diperingati bukanya untuk mengenang jasa santri melawan kompeni di perang surabaya. La itu semua tujuannya untuk apa? Kan ya untuk menjaga indonesia dan menegakkan rahmatallilalamin.

Aku sejak dulu yo gak setuju kalau tindakan terorisme itu dibilang islami, aku yo percaya kalo islam itu agama yang mengajarkan cinta kasih, rahmattallilalamin. Tapi ya kalau mau jujuran, yang jadi penyebar teror ini ya banyaknya memakai wajah islam. La kayak tadi, si pelaku bom bunuh diri ini subuhnya juga jamaah di masjid, ya pakek jilbab. Lalu kenapa kedok yang paling sering digunakan adalah agama, aku si mengirae karena agama menawarkan sebuah kebenaran yang absolut.

Sekarang gini lo, mau ideologi sekeren apapun, mau partai apapun, ormas apapun, tetep aja itu semua buatan manusia. Jadi kebenarannya gak absoliut. Tapi kalau agama yang dipakek kan manteb banget, menawarkan kebenaran jelas, mengaku benar malahan, dan agama bukan buatan manusia, tapi asli dari tuhan, luar biasa keren lah. Itu kan yang diajarkan dan dipahami.

Jadi, apa yang terjadi di Surabaya harusnya dapat membuat kita ingat pada salah satu nilai hidup, yakni kemanusiaandan gak usah nyacati yang lain. Mari beragama dengan santun.
Waallahu Alam

Leave a Reply

Subscribe to Posts | Subscribe to Comments

Popular Post

Tengok Sahabat

Diberdayakan oleh Blogger.

Top Stories

About

- Copyright © Tigabelas! -Metrominimalist- Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -